Wednesday, 14 November 2012

salam maal hijrah 1434H

Hari ni 15 haribulan 11 tahun 2012 bersamaan dengan 1 muharam 1434H, salam maal hijrah untuk umat-umat yang beragama islam... semoga dengan tahun baru ini merubah kite kearah yang lebih baik..

bagi aku, aku tak kan lupa sesuatu bilamana tarikh ini sampai melainkan peristiwa yang aku tak kan lupa sampai bila-bila.. tahun lepas (2011) pada hari yang sama aku telah kehilang seorang ayah, seorang ayah yang telah membesarkan aku sejak aku kecil sehingga aku tahu berjalan, hingga aku tahu membaca dan menulis, hingga aku tahu berdiri atas kaki aku sendiri.

Dulu mase aku kecik-kecik (skarang pn kecik lagi kot) ayah aku kerja sebagai driver lori demi membesarkan aku, bagi aku cukup makan pakai, mase tu aku tak berakal lagi, budak budak.. ayah jarang sangat balik rumah, 3/4 hari sekali baru balik.. aku dr kecik memang manje dengan ayah, asal ayah balik je aku melompat2 lah sebab suke sangat ayah balik. dulu mase aku kecik2, asal ayah nk g keje je, tade lain yg aku suruh ayah belikan, melainkan coklat NANO, tu pn kalau korang ingat lagi gula2 tuh..

Tapi ayah keje tak lama sebab dalam aku darjah 3, ayah aku mula sakit, usia dah makin meningkat.. start dari ayah tak keje dah... ayah buat keje ringan2 di kebun, menoreh getah dan bercucuk tanam... kami bukan orang senang. mak pulak meniaga kuih dan ambil upah tolong orang keje dikantin sekolah... semuanya berlaku depan mata aku, aku tak kan lupa.
dulu mase ayah start sakit, doktor bagitahu yang ayah ade sakit jantung, tapi dia masih lagi berkerja, berkerja untuk menghidupkan aku.. dulu mase ayah menoreh, aku pernah nampak tetibe dia kene heart attack, dan2 tu dye mkn ubat ubat bawah lidah (GTN) sambil bersandar dekat pokok, semuanya depan mata aku. Ayah keje mcm tu sampai la dia dapat masukkan aku ke IPT mcm hari ni...

Aku belajar atas titik peluh ayah, susah payah ayah, ayah tak penah miss kirim duit kang aku tiap2 minggu, tiap2 hari sabtu mesti dalam bank aku ngam2 ade RM 100, tak kira la sama ada duit aku masih ada ke tak. tapi sekarang tak ade sorang pn boleh jadi macam ayah.

dalam bulan 9 ayah dah mula sakit2, badan dia lemah.. selalu keluar masik hospital... time tu aku slalu msg dengan ayah, kdang2 2/3 pagi baru dia balas, aku faham ayah sakit.. last aku g melawat ayah kat hospital, aku buat sesuatu yg aku tak pernah buat selama dah besar ni, aku ciom ayah sebelum aku balik ke kolej.

pada suatu pagi, mase tu hari jumaat akak aku call ckp ayah dah lemah, orang dah mula datang untuk baca yasin... tapi aku tak dapat balik sebab ade test hari sabtu keesokkannya, hari jumaat tu pulak ade presantation, present individual, cuba bayangkan aku pressent dengan hati yg luluh fikirkan ayah...aku ingat nak balik lepas test sabtu tu tu... tapi elok jer lepas solat magrib mase tu, abg aku call, cakap nk bawak aku balik sekarang juga.. hati dah bercampur baur... sambil tu menangis tak berhenti... setibenya abg aku dekat hostel, dia langsung tak cakap apa2 dekat aku.. air mata tak berhenti bergenang dr bangi sampailah ke karak.

sampai jer dekat rumah, aku tengok banyak kerete dekat halaman rumah, aku just fikir org datang rumah untuk bacakan yasin sahaja bermohon agar ayah sembuh, sesampai jer dekat pintu, aku tengok ayah dah baring dah bertutup.. ayah dah tak ada.. Ya Allah rasa dunia ni gelap, terduduk aku... peluk mak...  kenapa tak ada orang nk bagi tahu aku??  kenapa abg aku diam jer dari dalam kereta sampai kerumah?? kenpa aku tak terus balik lepas akak aku call tu??  kenapa aku tak tahu ciuman aku pada ayah hari tu adalah ciuman terakhir?? kenapa ayah kene pegi dulu, adik kan kecik lagi, adik nak ayah lagi..

soalan yang tak pernah ade jawapan........

alfatihah untuk ayah... 
hari-hari terakhir ayah

A. Rahim B. Dollah dalam kenangan~~

20 ogos 1948 -25 september 2011

2 comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...